Jumat, 21 Oktober 2022

LESLAO Meminta Maaf atas Slur Rasial pada Patung Dalam Game

LESLAO Meminta Maaf




Selamat Datang Di LESLAO Meminta Maaf - Pada babak penyisihan grup The International 11 (TI11), Soniqs tidak memiliki kualitas kinerja yang seharusnya, sehingga tersingkir dari turnamen bersama dengan tiga tim lainnya. Hari eliminasi ini menjadi lebih buruk bagi offlaner Soniqs, Rodrigo "LESLAO" Santos ketika komunitas Dota 2 menemukan patung dalam gamenya dinamai dengan cercaan rasial. Segera setelah ini beredar, pemain mengeluarkan permintaan maaf dalam tweet singkat, mengakui bahwa dia salah. Seperti yang diklaim LESLAO, dia menulis istilah "sembrono" bertahun-tahun yang lalu dan kemudian melupakannya sampai hari ini, ketika hal itu menarik perhatiannya.


Prabu Jitu, LESLAO meminta maaf setelah nama patungnya menarik perhatian

Pada pertandingan tiebreaker melawan BOOM Esports, ketika kelangsungan hidup di TI11 dipertaruhkan, Soniqs hampir saja kalah ketika pengamat menyentuh 'Heroic Effigy of Triumph' milik LESLAO. Terlepas dari kenyataan bahwa cercaan rasial tidak dapat dibaca lama sebelum pengamat membuka klik patung itu, itu cukup untuk menarik perhatian dari masyarakat.


Setelah beberapa utas Reddit, LESLAO mengakui di Twitter bahwa nama itu "tidak pantas dan menyakitkan" dan meminta maaf karena tidak menyadarinya lebih awal.


LESLAO dan Soniqs akhirnya kalah dalam pertandingan




Ini bukan pertama kalinya seorang pemain Dota 2 menjadi sasaran karena terlibat dalam insiden terkait balapan. Beberapa pemain telah melewati batas dan tidak hanya saling melontarkan sumpah serapah, tetapi juga saling melontarkan hinaan rasis dan etnis.


Contoh terbaru dari hal ini termasuk pemain carry beastcoast H├ęctor Antonio "K1" Rodriguez menggunakan hinaan rasial terhadap Kim "Febby" Yong-min selama permainan peringkat Dota 2 pada Juli 2022. Akibatnya, ketika beastcoast menghadapi Thunder Awaken di seri terakhir dari Tour 3 dari Dota Pro Circuit (DPC) 2021-22, Valve menolak untuk mengizinkan beastcoast bermain dengan K1 dalam seri.


Soniqs mengeluarkan pernyataan tentang masalah ini di Twitter. Organisasi mengambil keputusan untuk melepaskan LESLAO dari kontraknya dengan alasan kebijakan nol toleransi untuk rasisme atau diskriminasi dalam bentuk apa pun. Soniqs menyatakan, "Pada akhir pertandingan TI11 kami versus BOOM Esports, ada pesan rasis yang terlihat dalam permainan dari Rodrigo "LESLAO" Santos. Kami menjunjung tinggi standar profesionalisme para pemain dan memiliki kebijakan nol toleransi untuk rasisme atau diskriminasi. apapun. Efektif segera, kami telah melepaskan LESLAO dari kontraknya di Soniqs."


Adapun Valve atau PGL, masih harus dilihat apakah mereka akan menegur LESLAO atau Soniqs sekarang karena tim juga telah tersingkir dari TI11 dan tidak ada turnamen yang dijadwalkan untuk tim dalam waktu dekat.


Kembar Jitu, LESLAO dan Soniqs akhirnya kalah dalam pertandingan itu dari BOOM Esports. BOOM juga mengalahkan Tim BetBoom dalam tiebreak yang menyebabkan Soniqs dan BetBoom tersingkir di Grup A TI11. Dua tim lainnya yang gagal lolos ke babak playoff dari grup lainnya adalah Talon Esports dan TSM.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Empat Final Tetap Di Dreamleague Musim 19

Final Dreamleague Musim 19 Highlight -The Dreamleague Season 19 Group Stage 2 akan segera berakhir dengan empat tim terakhir akan saling ber...